Assalamualaikum…

Hai reader ketemu lagi deh. Posting kali ini tentang cerita gue di kelas 97. Hm So far, this class is comfortable for me. I begin love this class. Pertama-tama masuk sih gue kagok banget di kelas ini. Setiap bel istirahat gue langsung ngilang ke kelas orang. Hehehe. Tapi sekarang udah nggak lagi, gue udah mulai sayang ama kelas ini. Ternyata anaknya seru-seru dan gokil-gokil. Isinya mulai dari kpopers, gitaris, pecinta IT, pecinta game, kutu buku, pecinta komik (gue termasuk disini), pecinta novel, holywood lovers, pecinta film, anak alay, anak autis, sampe chibi and sb pun ada. Ckckck.. rame kali ya. Nah waktu yang sangat kami tunggu-tunggu adalah jam kosong dan jam pelajaran Seni Budaya.  dan TIK. Kenapa jam kosong? Karena di saat jam kosong kami dapat bergokil-gokil ria rame-rame. Kami bisa melihat aksi kocak anak laki-laki yang pada lupa kalau dia manusia. Kami bisa bernyanyi bersama dengan diiringi gitar merdu ala 97, mulai dari lagu yang bikin semangat, bikin galau, bikin melting, ampe bikin ngakak ngesot-ngesot. *ups keceplosan. Kami bisa ngemil bareng, bisa ngerjain pr bareng, main bareng, ribut bareng, usil bareng, mojok bareng (ups kalo yang ini kayaknya gak bisa bareng-bareng, maksimal 2 org), dll. Kenapa jam pelajaran Seni Budaya? Karena di pelajaran ini kami bisa merelaksasikan otak kami yang kusut dengan bernyanyi, main musik, dll. Selain itu kami juga biasanya bertingkah gokil di pelajaran ini. Ada yang bernyanyi ala boyband, fashion show gokil, pokoknya pede abis deh. Kenapa pelajaran TIK? Karena kami bisa internetan sepuasnya di Labkom, bisa mengekspresikan diri di blog kayak yang gue lakuin sekarang, dan bisa gokil-gokilan juga di labkom. Pokoknya dimana pun tempatnya, kami tetap bisa gokil dan ngakak. Hehehe… Hm.. dan kayaknya nih teman-teman gue di kelas udah banyak yang cinlok, cuma pada gak mau ngaku aja. Padahal udah keliatan tuh dari muka-mukanya yang suka merah-merah gak jelas kayak abis ditabok satu kampung.*lebay. Itu wajar aja, karena kami bertemu 10 jam tiap harinya, kecuali jumat, sabtu dan minggu. Jadi pada falling in love deh. Hehehe. Apalagi anak-anak 97 tuh keren, baik, tidak sombong, rajin menabung, suka menolong lagi. *narsis. Terutama para cewek dong pastinya.*narsis kuadrat. Hehehe. Oke reader, kayaknya my story in 97 cukup sampai disini dulu deh. Soalnya jari gue udah pegel, belum lagi kalau diterusin ntar gue makin narsis. Oke buat para reader sabar aja ya sama kenarsisan gue. Hehehe. Oke Thank you so much buat yang baca posting kali ini. Arigatou gozaimasu. Bye bye, see you in next post.

Assalamualaikum